Esports

5 Tim Esports Amerika yang Mengubah Industri di Tahun 2022

Team Esport Amerika

Pandemi menciptakan tantangan sekaligus peluang bagi industri dan tim esports Amerika Serikat. Hal ini mendapat perhatian media yang tinggi selama awal pandemi, karena banyak turnamen tatap muka dapat beralih ke acara yang sepenuhnya online dan melanjutkan permainan lebih cepat daripada olahraga tradisional, yang ditunda selama beberapa bulan.

Keadaan tersebut juga memungkinkan pengiklan untuk memanfaatkan peluang pemasaran di luar acara game saja. Upaya seperti terhubung di media sosial arus utama, menawarkan barang dagangan bermerek kepada penggemar dan memanfaatkan dukungan selebriti yang telah membantu memfasilitasi peningkatan besar dalam investasi dan pendapatan.

Minat dari Gen Z , khususnya, membantu mendorong peluang pemasaran dan media dalam olahraga, karena game dan live streaming adalah bagian besar dari media kohort. Lebih penting lagi, aktivitas ini melekat pada identitas kebanyakan orang di generasi sekarang. Insider Intelligence memperkirakan akan ada 29,6 juta viewers esports AS bulanan tahun ini, naik 8,8% dari tahun 2021.

DAFTAR ISI

    1. TSM
    2. G2 Esports
    3. Team Liquid
    4. FaZe Clan
    5. 100 Thieves

5 Team Esports Amerika Mampu Mengubah Perindustrian

Berikut adalah lima tim esports yang berharga untuk ditonton pada tahun 2022 dan apa yang diungkapkan kesuksesan mereka tentang masa depan industri.

TSM

Team TSM

Sebelumnya dikenal sebagai Team SoloMid, TSM adalah organisasi esports yang berbasis di Los Angeles dengan nilai $ 410 juta, dengan setengah dari perkiraan pendapatan $ 45 juta berasal dari esports. Didirikan oleh Andy Dinh dan saudaranya Dan Dinh pada tahun 2009, tim esports Amerika ini telah berkembang dari tim esports liga tunggal menjadi perusahaan media multi-vertical yang dikenal sebagai Swift Media Entertainment.

Selain kemitraan lama TSM dengan perusahaan seperti Logitech G dan Geico, Swift menawarkan nilai lebih untuk banyak brand melalui streamer, influencer dan portofolio situs web game edukasi. Keberhasilan TSM menunjukkan bahwa tim esports perlu mendiversifikasi aliran pendapatan mereka untuk melibatkan audiens dengan cara yang unik dan produktif.

TSM tim esports Amerika ini memiliki roster berjenjang untuk kreator dan pemain di 10 game lebih, termasuk Super Smash Brothers Ultimate, Magic the Gathering dan Chess. Dalam upaya untuk membawa lebih banyak bakat mentah ke dalam sorotan, TSM mengadakan Scouting Combine tahunan, di mana organisasi tersebut mengundang 20-25 pemain GM+ untuk mencoba tim LCS, Akademi dan Amatirnya.

G2 Esports

G2 Esports

Juga dikenal dengan nama singkatannya, G2. Organisasi esports Eropa yang berbasis di Berlin ini didirikan oleh pensiunan pemain pro League of Legends Spanyol Carlos “Ocelote” Rodríguez Santiago dan investor JermanJens Hilgers. Organisasi ini memiliki regu yang bersaing dalam turnamen untuk lebih dari sepuluh permainan yang berbeda. Permainan itu termasuk League of Legends, Apex Legends, Halo, dan Counter-Strike: Global Offensive. Pada Oktober 2021, klub juga menyambut tim pertama yang semuanya perempuan, G2 Gozen, yang berkompetisi di Valorant.

G2 mencontohkan bagaimana organisasi ini dapat memperluas jangkauan mereka lebih dari sekadar game. Dengan kata-katanya sendiri, visi G2 adalah menjadi brand hiburan global yang dibangun di atas esports. Toko tim menjual barang dagangan bermerek yang setara dengan beberapa klub sepak bola top dunia. Merchandise itu termasuk perlengkapan pro untuk penggemar, kaus nasional khusus negara, pakaian gaya hidup, gaming hardware dan berbagai aksesori.

Organisasi ini membanggakan lebih dari 100 finis pertama dalam hasil turnamen, hadiah lebih dari $5 juta dan lebih dari 40 juta penggemar di seluruh dunia, dikenal sebagai G2ARMY.

Team Liquid

Team Liquid: salah satu tim esports amerika

Team Liquid adalah tim esports terkenal dan organisasi game profesional yang dimiliki oleh aXiomatic Gaming, Victor Goossens dan Steve Arhancet. Sejak didirikan pada tahun 2000, tim kolektif mereka telah memenangkan hadiah uang terbanyak dalam sejarah esports. Team Liquid juga telah mendapatkan piala di berbagai gelar dan negara. Salah satu tim terbesar di industri ini, regu Team Liquid bersaing di turnamen dengan lebih dari 15 permainan yang berbeda. Beberapa game itu termasuk Dota 2, Call of Duty, Rocket League, dan Fortnite.

Team Liquid telah berkembang ke area lain dalam ruang game untuk menjadi perusahaan media yang lengkap. Ini termasuk pembuatan 1UP Studios mereka (area produksi konten video), Liquipedia, dan Liquid Media (agensi manajemen influencer). Keberhasilan Team Liquid dapat dikaitkan dengan keterbukaan mereka terhadap inovasi dan menunjukkan di mana investasi masa depan dapat disalurkan.

Beberapa mitra profil tinggi tim termasuk Verizon, Coinbase, Alienware, Monster Energy, SAP, Honda dan Bud Light, antara lain. Toko onlinenya menampung sejumlah koleksi pakaian, menampilkan persilangan dengan merek seperti Marvel, Naruto Akatsuki, dan tokidoki.

FaZe Clan: Tim Esports Amerika Paling Berpengaruh

FaZe Clan

Sejak didirikan pada 2010, FaZe Clan telah menjadi salah satu organisasi game paling terkemuka dan berpengaruh. Tim esports Amerika ini menonjol karena konten aslinya yang mengganggu dan basis penggemar global yang sangat terlibat dari 342 juta pemirsa di seluruh platform media sosial.

Tim ini terdiri dari daftar nama pembuat konten dan pemain pro untuk 12 game termasuk Halo Infinite, Rocket League, dan FIFA. Anggota FaZe memiliki status selebritas sendiri, dengan bios termasuk jumlah pengikut masing-masing di platform termasuk Twitch, YouTube, Instagram, Twitter dan Facebook.

Menurut situs web tim, FaZe, “dimulai sebagai anak-anak internet yang dipersenjatai dengan kamera dan kecintaan berat pada video game. Kami telah mengubah hasrat dan perjuangan kami menjadi mesin kreatif global yang tidak memiliki batas dan terus mendefinisikan budaya game.”

Pandemi telah mempercepat tren selebriti dan tokoh masyarakat yang mendukung esports, dan FaZe Clan telah mengambil kesempatan untuk lebih melibatkan audiens melalui influencer seperti bintang NBA Ben Simmons dan quarterback NFL Kyler Murray. Mitra perusahaan lainnya termasuk DraftKings, Nissan dan McDonald’s. Tim juga menciptakan lini pakaian dengan mitranya Champion dan NFL.

100 Thieves

100 Thieves tim esports amerika

100 Thieves yang berbasis di Los Angeles didirikan oleh Matthew “Nadeshot” Haag, mantan kapten OpTic Call of Duty, peraih medali emas X Games dan Atlet Esports Tahun Ini 2014. Haag menciptakan 100 Thieves pada tahun 2017 sebagai outlet kreatif, tetapi berhasil membimbing tim melalui beberapa kejuaraan besar di Call of Duty.

Melihat peluang pemasaran dan media di luar game, Haag menganggap 100 Thieves sebagai “merek gaya hidup utama dan organisasi game.”

Matthew tidak berhenti di acara game saja, tetapi malah memperluas jangkauan perusahaan ke podcast game teratas, pakaian dan bekerja sama dengan perusahaan besar seperti Red Bull dan Cash App. Tim telah mengumpulkan lebih dari $60 juta dari investor, termasuk Drake, Scooter Braun dan CEO Salesforce.com Marc Benioff.

100 Thieves menawarkan fasilitas pelatihannya sendiri, Cash App Compound, sebuah pusat pelatihan seluas 15.000 kaki persegi. Pusat pelatihan itu memiliki empat ruang pelatihan, studio konten, toko pakaian, pod streaming dan beberapa area operasi bisnis. Setiap aspek fasilitas menampilkan sponsor terkemuka. Seperti kamar yang berbeda yang dinamai merek, kemitraan peralatan eksklusif, dan penawaran katering di tempat.

Melihat ke depan

Karena pandemi terus berlanjut dan tempat siaran langsung tetap terlarang, ada peningkatan dalam penggunaan 5G . Peningkatan itu guna menghadirkan dan meningkatkan konten game dan streaming langsung dengan AR, VR, dan tampilan 360 derajat. Penggunaan 5G juga dapat menciptakan pengalaman hibrida yang memadukan pengalaman langsung dan virtual. Penyiar yang memanfaatkan teknologi ini akan dapat memberi penggemar perasaan di dalam stadion. Sehingga penggemar bisa merasakan sudut pandang pemain dan memberi mereka kursi barisan depan di pertandingan bahkan ketika mereka virtual.

Jaringan yang lebih cepat, latensi yang lebih rendah, dan koneksi yang lebih andal akan meningkatkan performa game. Dan kedaan itu menyamakan kedudukan bagi para atlet esports profesional saat mereka berlatih untuk pertandingan dan turnamen. Mereka juga akan bisa meningkatkan pengalaman menonton bagi para penggemar karena streamer video game teratas mengunggah konten resolusi tinggi. Shingga penonton tetap dapat menyaksikan secara real time, saat bepergian, dari berbagai perangkat.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button